Home>>Article>>Program Bank Pakan Dorong Pengembangan Sapi Perah
Article

Program Bank Pakan Dorong Pengembangan Sapi Perah

Penyediaan pakan menjadi tantangan tersendiri dalam upaya pengembangan sapi perah di Indonesia. Tantangan di bidang pakan tersebut antara lain yakni penggunaan rumput dengan jerami padi, aplikasi teknologi pengolahan pakan, penyediaan lahan penghasil pakan hijauan, serta konsentrat yang belum terstandar. Hal itu disampaikan oleh Ketua Umum Asosiasi Ahli Nutrisi dan Pakan Indonesia (AINI) Prof Nahrowi dalam pembukaan acara Pendampingan Manajemen Pakan Peternak Sapi Perah melalui aplikasi daring, pada Selasa (29/12). Acara diselenggarakan oleh Asosiasi Ahli Nutrisi dan Pakan Indonesia (AINI) dan Koperasi Peternak Sapi Bandung Utara (KPSBU), berlangsung pada Desember 2020 hingga April 2021.

Nahrowi mengharapkan, dalam menghadapi permasalahan pakan di Indonesia yakni seputar ketahanan pakan, keamanan pakan, dan aspek lingkungan, para pemangku kepentingan di bidang persusuan yakni para pelaku usaha yang dalam hal ini tergabung dalam KPBSU, pemerintah, dan akademisi ataupun peneliti dapat bersinergi dalam memajukan industri persusuan Indonesia.

Direktur Pakan, Ditjen PKH Drh. Makmun, M.Sc pada kesempatan tersebut menjelaskan tentang arah kebijakan pakan nasional yang mengacu pada dua hal utama, yakni keamanan pakan dan ketahanan pakan. “Ketahanan pakan yakni menjamin ketersediaan pakan unggas dan pakan ruminansia, dan keamanan pakan yakni meningkatkan jaminan mutu dan keamanan pakan yang di produksi dan yang diedarkan,” kata Makmun. Untuk mencapai hal itu, telah dicanangkan strategi pencapaian program yakni dengan pengembangan hijauan pakan ternak, pengembangan pakan olahan dan bahan pakan, serta pengembangan mutu dan keamanan pakan. Makmun menambahkan, karakteristik penyediaan pakan untuk ruminansia adalah sebagian besar diproduksi oleh Pabrik Pakan Skala Menengah (PPSM) dan kecil atau kelompok pabrik pakan skala besar hanya 1 % dari total produksi pakan, serta mengoptimalkan pemanfaatan bahan pakan lokal spesifik lokasi.

Karena pakan merupakan unsur utama penentu harga produk pangan asal ternak, yang pada sapi perah mencapai 67%, maka pemerintah telah mendorong adanya lumbung pakan di tingkat peternak, terutama dalam menghadapi musim kering. Konsep lumbung pakan tersebut dituangkan dalam program bank pakan,”yang bertujuan untuk membentuk kelembagaan usaha pakan, mengoptimalkan pemanfaatan bahan pakan lokal, melakukan pengolahan, pengawetan, dan penyediaan pakan secara berkelanjutan, serta mengoptimalkan pemanfaatan peralatan dan teknologi pengolahan pakan,” kata Makmun (Sumber: Infovet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *